Padi

Budidaya Padi Gogo, Varietas Padi Unggul

Agro Usaha – Provinsi Jawa Barat merupakan salah satu sentra produksi padi. Hal itu ditunjukkan dengan potensi luas lahan baku yang dapat ditanami padi cukup luas, yaitu 3.607.534 ha. Dari luasan tersebut seluas 2.681.634 ha (74,33%) berpotensi untuk ditanami padi gogo. Akan tetapi yang ditanami padi gogo hanya sebagian kecil saja dan hanya dapat ditanami satu kali (musim) dalam setahunnya.

Berdasarkan produksi dan produktivitasnya, padi gogo di Jawa Barat pada tahun 2007 mengalami peningkatan produksi 35.947 t GKG (11,41%), yakni dari 315.082 t menjadi 351.029 t dan produktivitasnya meningkat 2,37 ku ha GKG, yakni dari 28,53 ku ha menjadi 30,90 ku ha GKG (8,31%) (Dinas Pertanian Tanaman Pangan Provinsi Jawa Barat, 2008). Pada tahun 2008 pemer intah Provinsi Jawa Barat mentargetkan peningkatan areal tanam (PAT) dan peningkatan luas panen 5.842 ha (5,14%), yaitu dari luas panen 113.619 ha (tahun 2007) menjadi 119.461 ha (tahun 2008) dengan sasaran produktivitas 30,59 kw ha GKG dan sasaran peningkatan produksi 8.118 t GKG (2,31%), yaitu dari 351.029 t menjadi 359.147 t GKG.

Upaya peningkatan luas panen, produktivitas dan produksi salah satunya dilakukan melalui penerapan:

KOMPONEN TEKNOLOGI PTT PADI GOGO

Komponen utama teknologi dar i Model Pengelolaan Tanaman Terpadu (PTT) PTT Padi Gogo adalah :

  • Varietas  unggul  dengan  system mozaik (3-4 varietas per petani)
  • Benih bermutu dan berlabel
  • Sistem tanam jajar legowo atau tegel
  • Pemupukan berimbang dan penambahan bahan organik
  • Konservasi tanah dan air
  • Pengelolaan Hama secara Terpadu

BUDIDAYA PADI GOGO DENGAN PENDEKATAN MODEL PTT

Pengolahan Tanah

  • Pengolahan tanah dilakukan 2 kali, pengolahan tanah pertama dilakukan pada musim kemarau atau setelah turun hujan pertama, dan pengolahan kedua saat menjelang tanam,
  • Pengolahan tanah dapat dilakukan dengan
    menggunakan cangkul, atau traktor atau ternak
    secara disingkal,
  • Kemudian lahan dibiarkan atau dikelantang,
  • Apabila sudah turun hujan terus menerus atau kontinyu yang memungkinkan untuk tanam, lahandiolah lagi untuk menghaluskan bongkahan sambil meratakan tanah sampai siap tanam,
  • Apabila kondisi lahan berlereng sampai bergelombang, setelah pengolahan tanah pertama lakukan pembuatan teras gulud atau perbaikan teras yang rusak (konservasi lahan),
  • Pada guludan atau bibir teras usahakan menanam tanaman penguat teras berupa rumput unggul dan dapat dikombinasikan dengan tanaman legume
    pohon, sehingga secara periodik dapat dipangkas untuk pakan ternak,
  • Pada lahan yang terbuka dan relatif datar perlu dibuat bedengan memanjang, dengan lebar bedengan sekitar 5 meter. Antara bedengan di buat saluran sedalam 20 cm yang berfungsi sebagai saluran drainase. Pembuatan drainase sangat diperlukan, karena bila terjadi hujan terus menerus pada beberapa tempat akan terjadi genangan yang menyebabkan kelembaban tanah yang tinggi yang dapat merangsang munculnya jamur upas yang dapat menyerang padi gogo.
Baca Juga :  Pemasaran Bebek Goreng Madura Pacu Penyaluran Peternak Bebek

Penanaman Padi Gogo

  • Di lahan kering, kegiatan tanam baru dapat dilakukan bila curah hujan sudah cukup stabil atau curah hujan mencapai 60 mm /dekade (10 hari), biasanya dicapai pada akhir bulan Oktober sampai akhir Nopember,
  • Penanaman benih padi gogo menggunakan alat bantu tugal,
  • Benih ditanam dengan kedalaman sekitar 5 cm (cukup dalam untuk menghindari dari gangguan semut, dll), kemudian ditutup dengan tanah,
  • Dianjurkan untuk menanam lebih dari 3 (tiga) varietas padi gogo dan setiap varietas ditanam pada bedengan yang berbeda (Sistem mozaik). Penanaman dengan s is tem mozaik ak an mengurangi terjadinya ledakan penyakit blas.
  • Penanaman sebaiknya menggunakan sistem tanam jajar legowo (2:1 atau 4:1) dengan jarak tanam 30 x 20 x 10 cm,
  • Untuk membuat larikan sistem legowo dapat dibantu dengan alat semacam caplak untuk padi sawah yang mempunyai 4 titik/mata berjarak 20 cm dan 30 cm, ditambah 2 titik paku berjarak 6-7 cm, dengan ketinggian tersebut pada saat operasional, alat akan membentuk 4 larikan dengan kedalaman 4-5 cm dan 2 garis paling pinggir sebagai panduan untuk operasional alat selanjutnya,
  • Bila keadaan lahan tidak datar atau berlereng, sebaiknya pengaturan barisan tanaman harus memotong lereng, agar bila terjadi hujan yang relatif tinggi dapat mengurangi terjadinya aliran permukaan yang menyebabkan erosi,
  • Setelah terbentuk larikan dengan jarak tanam legowo, benih ditanam sebanyak 4-5 butir/lubang, kemudian ditutup dengan tanah.
Baca Juga :  Teknik Memanggil Burung Walet Ke Gedung Walet dan Pemeliharaan Gedung Walet

Pemupukan Padi Gogo

  • Pemberian pupuk disesuaikan dengan kebutuhan tanaman dan ketersediaan hara dalam tanah,
  • Waktu pemupukan menunggu sampai kondisi lahan dalam keadaan lembab. Bila dilakukan dalam kondisi kering, maka kadar air tanah yang ada di jaringan tanaman juga akan terserap oleh pupuk yang diberikan. Bila hal itu terjadi dan berlangsung lama akan terjadi plasmolisis dan tanaman akan layu bahkan dapat mematikan tanaman,
  • Kebutuhan N tanaman dapat diketahui dengan cara mengukur tingkat kehijauan warna daun padi dengan menggunakan Bagan Warna Daun (BWD),
  • Secara umum pupuk yang diperlukan untuk padi gogo adalah: 90 kh N/ha (200 kg Urea/ha), 36 kg P2O5/ha (100 kg SP36/ha), 60 kg K2/ha (100 kg KCl/ha),
  • Waktu pemupukan adalah: 10-15 hst dengan jenis dan takaran pupuk yang diberikan adalah 50 kg Urea, 100 kg SP36, dan 100 kg KCl/ha,
  • Pupuk Urea susulan diberikan sesuai BWD
Baca Juga :  Demi Swasembada Pangan, Kemitraan Wajib Untuk Petani

Pemeliharaan Padi Gogo

  • Untuk mengurangi kerugian akibat dari gangguan hama dan penyakit, perlu dilakukan strategi pengendal ian yan g teren cana, dengan menerapkan konsep pengendalian hama secara terpadu (PHT),
  • Monitoring secara terjadwal harus dilakukan agar keberadaan hama dan penyakit bisa diketahui sejak awal,
  • Untuk mengurangi penyakit Blas (penyakit utama pada padi gogo) gunakan varietas tahan penyakit,
  • Pengendalian gulma pada pertanaman padi gogo sebaiknya dilakukan lebih awal, yaitu pada umur 10-15 hari setelah tanaman tumbuh atau menjelang pemupukan pertama. Penyiangan kedua dilakukan pada umur 30-45 hari atau menjelang pemupukan susulan pertama,
  • Penyiangan dapat dilakukan dengan menggunakan “kored”. Sebaiknya ada atau tidak ada gulma tanah tetap dikored, agar dapat memotong akar tanaman padi yang diharapkan akan menstimulasi pertumbuhan akar baru.

Panen dan Pascapanen Padi Gogo

  • Panen dapat dilakukan bila sudah melebihi umur masak fisiologis atau lebih dari 95% gabah telah menguning, pada umur 110-130 hari tergantung varietas yang di tanam,
  • Pemanenan VUB biasanya dilakukan dengan sistem babat bawah, kemudian digebot seperti panen pada padi sawah,
  • Hasil panen dapat langsung dibawa kerumah, dan diproses dengan dilakukan penjemuran, Panen dan Pascapanen
  • Setelah gabah kering (kadar air 14%), gabah dimasukkan pada karung, kemudian disimpan /BPTP Jabar
Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Terpopuler

To Top
error: Content is protected !!