Perikanan

Budidaya Ternak Belut Cara Modern Bikin Cepat Panen

Budidaya Ternak Belut Cara Modern Terbaru.  Belut sudah lama menjadi tren kuliner di berbagai resto modern. Bahkan di Singapura dan Jepang belut sangat diburu oleh konsumen. Selain mempunyai protein tinggi, belut mengandung omega yang sangat bermanfaat untuk pertumbuhan otak.

Budidaya Ternak belut sebenarnya tidak terlalu sulit. Waktu panennya juga bisa dipersingkat dari 7 bulan menjadi 4 bulan, tergantung pada penanganan pakan dan media. Secara ringkas, teknis budidaya dan pemeliharaan belut hanya memerlukan perhatian pada memilih lokasi budidaya, pembuatan kolam, media pemeliharaan, memilih benih,penetasan, pakan serta hama.

Kolam Budidaya Ternak Belut

Kolam budidaya ternak belut terbagi menjadi 4 yaitu :

  1. Kolam pemijahan : berfungsi untuk mengawinkan induk belut yang sudah terpilih.
  2. Kolam pendederan : berfungsi untuk menampung dan membiakkan benih belut yang berukuran 1-2 cm.
  3. Kolam belut remaja : berfungsi untuk menampung dan membiakkan belut yang berukuran 3-5 cm.
  4. Kolam belut konsumsi : terbagi menjadi 2 tahapan yang masing – masing tahapan membutuhkan waktu 2 bulan. Tahap pertama pemeliharaan belut dari ukuran 5-8 cm menjadi ukuran 15-20 cm. Tahap kedua pemeliharaan belut dari ukuran 15-20 cm menjadi 30-40 cm.

Bangunan Kolam Budidaya Ternak Belut

Bangunan jenis-jenis kolam Ternak belut secara umum relatif sama, hanya dibedakan oleh ukuran, kapasitas dan daya tampung belut itu sendiri.

Baca Juga :  Peluang Pasar Hasil Perikanan Di Pasar Makro Domestik
  1. Ukuran kolam induk kapasitasnya 6 ekor/m2. Untuk kolam pendederan (ukuran belut 1-2 cm) daya tampungnya 500 ekor/m 2. Untuk kolam belut remaja (ukuran 2-5 cm) daya tampungnya 250 ekor/m 2 . Dan untuk kolam belut konsumsi tahap pertama (ukuran 5-8 cm) daya tampungnya 100 ekor/m 2. Untuk kolam belut konsumsi tahap kedua (ukuran 15-20cm) daya tampungnya 50 ekor/m 2, hingga panjang belut pemanenan kelak berukuran 3-50 cm.
  2. Pembuatan kolam belut sebaiknya dengan bak dinding yang disemen tapi dasar kolam dibiarkan tanah tanpa diplester.
  3. Media dasar kolam terdiri dari bahan-bahan organik seperti pupuk kandang, sekam padi dan jerami padi. Caranya kolam yang masih kosong lapisan pertamanya diberi sekam padi setebal 10 cm, diatasnya ditimbun dengan pupuk kandang setebal 10 cm, lalu diatasnya lagi ditimbun dengan ikatan-ikatan merang atau jerami kering. Setelah tumpukan-tumpukan bahan organik selesai dibuat (tebal seluruhnya sekitar 30 cm), barulah air dialirkan ke dalam kolam secara perlahan-lahan sampai setinggi 50 cm (bahan organik + air). Dengan demikian media dasar kolam sudah selesai, tinggal media tersebut dibiarkan beberapa saat agar sampai menjadi lumpur sawah. Setelah itu belut-belut dilepaskan ke dalam kolam.
Baca Juga :  Sukses Budidaya Udang Vannamei

Pemijahan dalam Budidaya Ternak Belut

  1. Biasanya belut yang dipijahkan adalah belut betina berukuran ± 30 cm dan belut jantan berukuran ± 40 cm.
  2. Untuk kolam seluas 1 m2 diisi satu set indukan (1 ekor jantan dan 2 ekor betina). Waktu pemijahan belut diperkirakan berlangsung selama 10 hari setelah itu baru telur dari belut menetas. Telur akan menetas dan dalam waktu 5-8 hari dan belut berukuran 1,5 – 2,5 cm. Dengan ukuran tersebut, bibit belut diangkat dan ditempatkan pada kolam pendederan untuk untuk di pelihara selama 1 bulan untuk mencapai ukuran 5-8 cm.

Penyiapan Budidaya Ternak Belut

  1. Bibit belut yang layak dan siap dipelihara adalah bibit yang sudah berukuran 5-8 cm. Biasanya sudah berumur sekitar 4 bulan, melalui 2 tahap dengan masing –masing tahapan selama 2 bulan.
  2. Bibit bisa diperoleh dari bak / kolam pembibitan yang telah atau bisa juga bibit diperoleh dari peternak pembibit yang lain.
  3. Perlakuan dan perawatan bibit, dari hasil pemijahan anak belut ditampung di kolam pendederan calon benih selama 1 bulan. Dalam hal ini benih diperlakukan dengan secermat mungkin agar tidak banyak yang hilang. Caranya dengan pengairan yang bersih, lebih baik lagi apabila bibit tersebut berada pada air yang mengalir.
Baca Juga :  Sukses Bisnis Modal Kecil Budidaya Ternak Belut

Pemeliharaan dan Pembesaran dalam Budidaya Ternak Belut

  1. PemupukanGunakan jerami yang sudah lapuk, berfungsi untuk membentuk pelumpuran yang subur dan pupuk kandang juga diperlukan sebagai salah satu bahan organik utama
  2. Pemberian PakanBila diperlukan bisa diberi makanan tambahan berupa cacing, kecoa, ulat besar (belatung) yang diberikan setiap 10 hari sekali.
  3. Pemeliharaan Kolam dan TambakYang perlu diperhatikan pada pemeliharaan belut adalah menjaga kolam agar tidak ada gangguan dari luar dan dalam kolam tidak beracun.

Demikian info singkat mengenai cara budidaya ternak belut. Namun yang harus dipahami dalam bisnis ternak belut adalah pengalaman dalam pemeliharaan seringkali akan lebih memberikan pengetahuan baru dibanding teori. Selain itu, pastikan pasar dan sistem marketing yang akan digunakan untuk memasarkan. Jangan sampai usaha ternak belum yang sudah menyita waktu dan tenaga akan dibeli dengan murah oleh para tengkulak.

4 Comments

4 Comments

  1. endro

    August 15, 2013 at 6:26 pm

    asslmkm pak/bu,sy bisa minta tolong d kirim email tentang ush lele modern yang lengkap beserta alamat petaninya langsung. trimakasih

    • andri

      September 30, 2013 at 2:38 pm

      asslmkm pak/bu,sy bisa minta tolong d kirim email tentang ush lele modern yang lengkap beserta alamat petaninya langsung. trimakasih

  2. Sudiharto

    March 22, 2014 at 7:20 pm

    Assalamualaikum, Pak / Ibu bisa minta tolong saya dikirimi email budidaya belut modern yang lengkap dan alamat petaninya. Terima kasih.

  3. sulistyanto

    May 28, 2014 at 2:37 pm

    Selamat Sore Bapak/Ibu, mohon kirim email, alamat lengkap, nomor HP dan nama petani yang membudi dayakan belut secara modern untuk ekspor. Saya sangat tertarik untuk menjalani bisnis tersebut. Terima kasih.

    Sulis, Cilacap

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Terpopuler

To Top
error: Content is protected !!