Aspek-Aspek Mengusai Agribisnis Peternakan Modern di Pasar MEA

Kondisi berbagai aspek penting dalam usaha peternakan yang dilakukan peternak kecil, antara lain : aspek usaha, aspek permodalan, aspek inovasi teknologi, aspek diversifikasi produk, aspek pemasaran dan aspek sumber daya manusia.

Aspek inovasi teknologi :
Salah satu kenyataan di tingkat peternak dan dibenarkan oleh penilaian Direktorat Jenderal Peternakan bahwa sampai saat ini peternak masih bersifat sebagai penerima teknologi belum sebagai pengguna teknologi peternakan, misalnya teknologi : pakan, pembibitan, penanganan panen, pengolahan pasca panen, teknologi pengolahan kompos, pengobatan ternak, vaksinasi ternak. Peternak baik secara individu maupun sebagai kelompok, masih melaksanakan pendekatan pemeliharaan ternak secara tradisional atau cara pendekatan pemeliharaan ternak sebagaimana yang diperoleh secara turun-menurun serta ketergantungan pada kemurahan alam. Kalaupun ada sentuhan teknologi hanya dilakukan segelintir peternak dan itupun alakadarnya.

Aspek usaha
Kondisi peternak sebagain besar ditinjau dari aspek usaha memperlihatkan pengusahaan ternak masih dalam skala kecil dan bersifat sambilan, sulit memperoleh informasi, kurang sarana dan lokasi tersebar luas, sehingga manajemen peternak tidak efesien, biaya tinggi, tidak terpola dan kurang memiliki daya saing. Bidang usaha yang digeluti peternak dikaitkan dengan sistem agribisnis umumnya bergerak pada kegiatan budidaya (on-farm) saja. Sementara kegiatan hulu dan hilir ditangani oleh pedagang dan segelintir perusahaan. Peternak kurang mampu menjalin kerjasama atau kemitraan usaha dengan peternak lain, koperasi atau dengan perusahaan.

Aspek permodalan
Peternak sebagaimana cerminan dari usaha sambilan secara umum lemah dalam permodalan dan akses kepada lembaga keuangan juga kurang. Disisi lain sering kita lihat bahwa keberpihakan lembaga keuangan juga rendah terhadap usaha sambilan tersebut. Peternak tidak memiliki agunan untuk perolehan kredit sebagaimana yang dipersyaratkan serta dinilai usaha ternak beresiko tinggi oleh lembaga keuangan. Bagi pihak lembaga keuangan mengurusi peternak – peternak kecil yang tersebar meluas dan kemungkinan kredit kecil-kecilan akan mengakibatkan kebutuhan tenaga pekerja, kerepotan dan biaya administrasi dan operasional lembaga keuangan menjadi tinggi.

Aspek diversifikasi produk
Hampir keseluruhan peternak tidak memiliki kemampuan untuk melakukan diversifikasi produk dari usaha ternak yang digelutinya, sehingga tidak memiliki nilai tambah. Peternak cenderung menjualkan ternak ke pasar jika kebutuhan mendesak untuk perolehan uang tunai, sekalipun harga yang diajukan pembeli tidak sebagaimana kewajarannya.

Aspek Pemasaran
Peternak baik secara individu maupun secara kelompok belum mampu mempengaruhi pasar ternak, bahkan sangat tergantung terhadap peran pedagang pengumpul atau pedagang perantara. Keberadaan pasar hewan hanya terbatas pada lokasi-lokasi tertentu dan itupun dengan fasilitas yang sangat minim, menyebabkan cara penentuan harga dengan sistem taksiran. Peternak tidak memiliki posisi tawar yang tinggi dan rantai pemasaran yang panjang serta fluktuasi harga yang tidak menentu. Ujung-ujungnya kesemua itu seringkali merugikan peternak sebagai produsen ternak.

Aspek Sumber Daya Manusia
Peternak umumnya tinggal di pedesaan dengan segala keterbatasannya terutama usianya rata-rata telah lanjut dan tingkat pendidikan relatif rendah. Sedangkan angkatan muda yang rata-rata pendidikan lebih tinggi, kurang menaruh minat menekuni usaha pemeliharaan ternak.

Kondisi peternakan tersebut diatas sangatlah memperihatinkan karena kegiatan pembangunan dibidang peternakan yang dilaksanakan oleh pemerintah selama puluhan tahun dengan alokasi pembiayaan yang cukup besar masih belum membuahkan hasil optimal. Beranjak dari kenyataan ini, berarti kita masih perlu mengembangkan inovasi-inovasi praktis dan relevan dalam konsep pembangunan peternakan kedepan.

 

Pengembangan Kawasan Agribisnis Berbasis Peternakan

Konsep tersebut haruslah mampu memberikan sentuhan perbaikan atas penyebab masih munculnya kelemahan-kelemahan yang tercermin dari berbagai aspek diatas. Menarik untuk dikaji dan diterapkan dalam kondisi ini adalah konsep pembangunan peternakan melalui pengembangan kawasan agribisnis berbasis peternakan, yang diartikan sebagai suatu proses pembangunan dalam suatu besaran/satuan wilayah tertentu dengan menerapkan pendekatan kelompok dengan komoditas unggulan yang dikelola secara agribisnis berkelanjutan yang berakses ke industri peternakan hulu sampai hilir.

Dengan konsep tersebut mengarahkan usaha ternak pada kondisi yang lebih berpeluang kepada peningkatan keuntungan dan daya saing, sebagai hasil dari kemudahan penyelenggaran berbagai kegiatan yang berpengaruh penting terhadap usaha ternak dan berada pada satu lokasi yang terjangkau, pemerintah berpeluang lebih mudah meningkatkan pelayanan teknis, penyediaan fasilitas secara efisien efektif, sehingga dapat menekan biaya transportasi, lebih menjamin terwujudnya keterkaitan agribisnis hulu-hilir, memudahkan pelaksanaan koordinasi dan pembinaan serta terwujudnya pola kemitraan peternak dengan pengusaha, peternak lebih cepat menjadi mandiri dengan skala usaha ekonomis.

Dari beberapa propinsi yang dinilai oleh Direktorat Jenderal Bina produksi Peternakan telah berhasil menerapkan pendekatan pengembangan kawasan peternakan adalah Propinsi Sumatera Barat, Sulawesi Selatan dan Lampung. Pada saat ini propinsi tersebut telah dikenal sebagai pemasok ternak sapi atau kerbau yang siap untuk dipotong ke wilayah atau propinsi lainnya, termasuk ke Jakarta. Untuk Propinsi Sumatera Utara, jika kekurangan ternak sapi untuk dipotong seringkali oleh pedagang mendatangkannya dari Propinsi Lampung.

Banyak kemudahan yang mampu diakses oleh propinsi yang telah menerapkan konsep tersebut, tercermin dari tumbuh berkembangnya industri pakan konsentrat untuk ternak sapi dan kerbau, pengadaan ternak bakalan penggemukan dari luar negeri, kucuran dana kredit dari lembaga keuangan, munculnya perusahaan peternakan berskala menengah dan besar, terwujudnya pola kemitraan peternak dan pengusaha.

Disamping itu kawasan peternakan dimaksud dapat diterapkan pada wilayah pertanian tertentu dengan penyesuaian komoditi ternak dan pertanian yang dikembangkan atau diusahakan mesyarakatnya, maka akan berpeluang lebih besar mewujudkan apa yang dinamakan dengan Zero waste farming system atau usaha pertanian tanpa limbah. Melalui penerapan system tersebut akan memberikan nilai tambah bagi petani-peternak.
Menjadi permasalahannya adalah kabupaten  di Indonesia minat untuk mengkaji dan menerapkan pendekatan pembangunan peternakan melalui konsep pengembangan kawasan berbasis agribisnis peternakan dalam kurun waktu sesegera mungkin, sebagai salah satu upaya percepatan pembangunan peternakan dan meraih starting point yang lebih awal kemajuan pembangunan peternakan ke depan.

Tag:

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

error: Content is protected !!