Pertanian

Jadi Jutawan, Bertani Singkong

Pekerjaan sebagai petani identik dengan kemiskinan, karena pendapatan yang diperoleh tidak mampu untuk memenuhi kebutuhan sehari-hari, apalagi untuk menyekolahkan putra-putrinya. Kebanyakan petani adalah bapak – bapak yang sudah tua renta dengan membawa cangkul keseharianya di sawah. Namu semua itu terbantahkan, jika kita tau caranya. Untuk itu Agropedia Indonesia akan memberikan informasi kiat sukses bertani Singkong gajah hasil penelitian putra terbaik Indonesia bapak Prof.Ristono .

Singkong gajah adalah jenis singkong atau ubi kayu asal Kalimantan Timur. Ditemukan kembali oleh Prof. Ristono, guru besar Univ. Mulawarman, pada tahun 2006. Beliau lalu mulai mengembangkannya pada tahun 2008. Hasilnya cukup bagus. Produksi rerata ubi segar jenis ini per hektar adalah 120 ton. Satu kali musim tanam adalah selama 10 bulan.

Baca Juga :  PT Pupuk Indonesia (Persero) Perlihatkan Pencapaian Optimal Industri Agrobisnis

Hitungan bisnis usaha bertanam singkong gajah agar mengetahui  keuntungan yang akan di peroleh jika tanam 1 Ha. Dengan jarak tanam 1,3m x 1,3m maka dalam satu hektar akan ada populasi tanam sekitar 6000 pohon, Kalau anda kalikan berat rata – rata singkong gajah per pohon 20 kg x 6000 pohon maka akan keluar angka 120.0000 kg  x  Harga Singkong Per Kg Rp.1000 = Rp.120.000.000 / Ha .

Untuk Dunia Pertanian Angka yang fantastis bukan. Ketika di tanya berapa kira kira modal tanam per Hektar Dia menjawab , Hanya 10 Juta saja dan itu sudah termasuk sewa lahan namun bibit bisa didapatkan jika tanama sudah bisah di kembangkan. Saat ini harganya Rp.500/stek, panjang 15 cm. Dari penjualan batang singkong gajah ini, petani bisa mendapat tambahan keuntungan Rp. 8.000 batang panjang dipotong jadi 10 stek dikali rp.500 = 40 juta rupiah.

Baca Juga :  Proses Pembuatan Kompos Super

Dengan pertumbuhan yang normal , pohon singkong gajah dapat mencapai tinggi  4 s/d  5 meter. Karena pohonya tinggi dan besar sebelumnya banyak orang mengira kalau singkong gajah ini sama jenis ubi sambung . Singkong gajah bukanlah jenis Ubi sambung . Jadi batangnya bisa di tanam kembali setelah panen.

Baca Juga :  Gunung Sewu Pacitan Jadi Kebanggaan Indonesia, Ditetapkan Sebagai Geopark UNESCO

Singkong Gajah termasuk jenis singkong dengan kadar kandungan pati yang cukup tinggi, sehingga cocok untuk bahan baku tepung tapioka. Singkong gajah juga enak untuk di konsumsi , tidak pahit dan tidak beracun. Beberapa orang yang sudah pernah mengkonsumsinya menyatakan kalau rasa singkong gajah lebih enak dari singkong jenis lain / singkong lokal.

Comments

comments

loading...
Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

mesin alat pertanian, bibit tanaman, benih, mesin pakan ternak, mesin pembuat pakan ternak sapi, mesin pelet ayam, mesin pembuat pelet, mesin pakan ternak, broiler chicken, Broiler Poultry, harga doc broiler, jenis ayam broiler, ayam broiler, broiler doc, agro bank, idx agro, agro saham, BRI agro, fattening beef cattle, beef cattle, mesin pembuat pakan ternak sapi

Copyright © 2015 FMT. MVPT, powered by agrousaha.com

To Top
error: Content is protected !!