Kedelai

Teknologi Penerapan PTT Budidaya Kedelai Cepat Target Panen

PTT Budidaya Kedelai adalah suatu pendekatan inovatif dan dinamis dalam upaya meningkatkan produksi tanaman dan pendapatan petani melalui perakitan komponen teknologi secara partisipatif .

Komponen Teknologi Budidaya Kedelai

Komponen teknologi yang diterapkan dalam PTT Kedelai dikelompokkan ke dalam teknologi dasar dan pilihan. Komponen teknologi dasar sangat dianjurkan untuk diterapkan di semua areal pertanaman kedelai. Penerapan komponen pilihan di sesuaikan dengan kondi si, k emauan,

1. Varietas unggul baru Tabel VUB Kedelai

2. Benih bermutu dan berlabel Benih bermutu adalah benih dengan tingkat kemurnian dan daya tumbuh yang tinggi (>85%).

Pada umumnya benih kedelai bermutu dapat diperoleh dari benih berlabel yang sudah lulus proses sertifikasi. Benih bermutu akan menghasilkan bibit yang sehat dengan akar yang banyak dan akan menghasilkan tanaman yang sehat, pertumbuhan lebih cepat dan seragam.

3. Pembuatan saluran drainase Tanaman kedelai memerlukan air yang cukup dan tidak menghendaki kelebihan air/tanah becek selama pertumbuhannya.

Saluran drainase diperlukan untuk mengalirkan air ke areal pertanaman kedelai  guna menjaga kelembaban tanah optimal dan mengal irkan kelebihan air pada saat hujan. Jarak antar saluran ditentukan oleh jenis tanah, umumnya 225 cm dengan lebar dan kedalaman sekitar 30 cm.

Pada lahan kering, saluran drainase berfungsi sebagai pematus air pada saat hujan. Saluran drainase diperlukan untuk mengalirkan air ke areal pertanaman guna menjaga kelembaban tanah agar pertumbuhan tanaman kedelai optimal.

4. Pengaturan populasi tanaman Populasi berkisar antara 350. 000-500.000 tanaman/ha, kebutuhan benih 40-60 kg/ha, bergantung pada ukuran biji.

Tanam dengan cara ditugal, jarak tanam 40 cm antar baris, 10-15 cm dalam barisan, 2-3 biji per lubang. Penanaman benih kedelai pada jarak tanam yang tepat akan menghasilkan populasi tanaman yang o pt ima l b ag i u p a y a peningkatan hasil kedelai. Pada musim hujan gunakan jarak tanam lebar (populasi sedan g) , pada musim.

5. Pengendalian OPT secara terpadu Pengendalian OPT secara terpadu tidak hanya berperan penting dalam meningkatkan produktivitas kedelai tetapi juga melestarikan lingkungan.

Tahapan pelaksanaan pengendalian hama terpadu sbb: Identifikasi jenis dan penghitungan kepadatan populasi hama. Menentukan tingkat kerusakan tanaman akibat hama. Taktik dan teknik pengendalian:

(1) Mengusahakan tanaman selalu sehat,

(2) Pengendalian secara hayati,

(3) Penggunaan varietas tahan,

(4) Pengendalian secara fisik dan mekanis,

(5) Penggunaan feromon,

(6) Penggunaan pestisida kimia. Hama utama kedelai yang harus diwaspadai dan dikendalikan adalah: lalat bibit (Ophiomyia phaseoli), penghisap polong (Riptortus linearis), ulat grayak (Spodoptera litura), dan penggerek polong (Etiella zinckenella).

Tahapan pelaksanaan pengendalian gulma terpadu sbb: Identifikasi jenis gulma: rumput, teki, atau daun lebar. Menentukan tingkat kepadatan gulma. Taktik dan teknik pengendalian: (1) Cara mekanis, (2) Kultur teknis, (3) Kimiawi (Herbisida), (4)

KOMPONEN TEKNOLOGI PILIHAN BUDIDAYA KEDELAI

1. Penyiapan lahan Kedelai

Pengolahan tanah tidak diperlukan jika kedelai ditanam pada lahan sawah bekas tanaman padi, jerami dapat digunakan sebagai mulsa. Mulsa berguna untuk menjaga kelembaban tanah, mengurangi serangan lalat bibit, dan menekan pertumbuhan gulma. Pada lahan kering, pengolahan tanah lahan kedelai perlu optimal agar tanaman kedelai dapat tumbuh dengan baik. Pengolahan tanah di lakukan dua kali yaitu pembajakan dan penggaruan (perataan)  Gulma

2. Pemupukan sesuai kebutuhan

Takaran pupuk berbeda untuk setiap jenis tanah, berikan berdasarkan hasil analisis tanah dan sesuai kebutuhan tanaman. Pupuk diberikan secara ditugal di sebelah lubang tanam atau disebar merata pada saat tanah masih lembab. Kedelai yang ditanam setelah padi sawah umumnya tidak memerlukan banyak pupuk. Penggunaan pupuk hayati seperti bakter i penambat N (Rhizobium) disesuaikan dengan kebutuhan, perhatikan waktu kadaluwarsa pupuk hayati. PUTK (Perangkat Uji Tanah Ker ing) dapat digunakan sebagai salah satu acuan dalam menetapkan takaran pupuk dan amelioran. Tanaman kedelai memerlukan hara yang cukup untuk dapat berproduksi tinggi, baik yang telah tersedia di tanah atau melalui pemupukan.

3. Pemberian bahan organik .

Bahan organik berupa sisa tanaman, kotoran hewan, pupuk hijau dan kompos (humus) merupakan unsur utama pupuk organik yang dapat berbentuk padat atau cairan. Bahan organik bermanfaat untuk memperbaiki kesuburan fisik, kimia, dan biologi tanah. Persyaratan teknis pupuk organik mengacu kepada Permentan No. 02/2006, kecuali diproduksi untuk keperluan sendiri. Pemberian pupuk organik dalam bentuk dan jumlah yang tepat berperan penting untuk keberlanjutan sistem produksi kedelai. Kotoran sapi yang telah matang merupakan pupuk organik yang potensial digunakan pada tanaman kedelai

4. Amelioran pada lahan kering masam

Penggunaan amelioran ditetapkan berdasarkan tingkat kejenuhan Aluminium (Al) tanah dan kandungan bahan organik tanah. Kejenuhan Al memiliki hubungan yang kuat dengan tingkat kemasaman (pH) tanah. 2 Lahan kering masam perlu diberi kapur pertanian (dolomit atau kalsit) dengan takaran sebagai berikut: pH tanah 4,5-5,3 sebanyak 2,0 t kapur/ha. pH tanah 5,3-5,5 sebanyak 1,0 t kapur/ha. pH tanah 5,5-6,0 sebanyak 0,5 t kapur/ha.

5. Pengairan pada periode kritis

Tanaman kedelai memerlukan air yang cukup selama pertumbuhannya. Pada kondisi kelebihan air dan kekeringan, tanaman tidak dapat tumbuh dengan baik. Periode kritis tanaman kedelai terhadap kekeringan mulai pada saat pembentukan bunga hingga pengisian biji (fase reproduktif). Pada lahan sawah, pengai ran diberikan secukupnya menjelang tanaman berbunga dan fase pengisian polong.

6. Panen dan Pasca Panen

Panen kedelai dilakukan jika tanaman sudah masak, atau 95% polong telah berwarna coklat dan daun berwarna kuning. Brangkasan kedelai segera dihamparkan.

Semoga bermanfaat info Teknologi Penerapan PTT Budidaya Kedelai Cepat Target Panen ini, salam petani Indonesia./BPTP Jabar

 

Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Terpopuler

Copyright © 2015 FMT. MVPT, powered by agrousaha.com

To Top
error: Content is protected !!